Viral Korut Kirim Ratusan Balon Udara ke Korsel Berisi Sampah dan Tinja

Korea Utara (Korut) menerbangkan balon sampah ke Korea Selatan (Korsel) ketika pemimpin Kim Jong-un menggandakan ambisi satelitnya. Balon dikirim ketika pemimpin Korut Kim Jong-un mendesak para ilmuwan militernya untuk mengatasi kegagalan peluncuran satelit dan terus mengembangkan kemampuan pengintaian berbasis ruang angkasa.

Korea Utara menerbangkan ratusan balon yang membawa sampah dan kotoran ke arah Korea Selatan dalam salah satu provokasi paling aneh terhadap saingannya selama bertahun-tahun, yang mendorong militer Korea Selatan untuk memobilisasi tim respons kimia dan bahan peledak untuk menemukan benda-benda dan puing-puing di berbagai wilayah di negara tersebut.

Kampanye balon ini terjadi ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mendesak para ilmuwan militernya untuk mengatasi kegagalan peluncuran satelit dan terus mengembangkan kemampuan pengintaian berbasis ruang angkasa. Menurut Jong-un ini penting untuk melawan aktivitas militer AS dan Korea Selatan.

Dalam komentar publik pertamanya tentang kegagalan peluncuran tersebut, Kim juga memperingatkan “tindakan luar biasa” yang tidak dijelaskan secara spesifik terhadap Korea Selatan atas latihan yang melibatkan 20 jet tempur di dekat perbatasan antar-Korea beberapa jam sebelum peluncuran Korea Utara yang gagal pada hari Senin.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Kim menggambarkan tanggapan Korea Selatan sebagai “formasi serangan histeris dan latihan serangan” dan “tantangan militer langsung” terhadap Korea Utara, kata Kantor Berita Pusat Korea Utara pada hari Rabu.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan Korea Utara juga telah menerbangkan sejumlah besar balon pembawa sampah ke arah Korea Selatan sejak Selasa malam sebagai pembalasan terhadap aktivis Korea Selatan karena menerbangkan selebaran propaganda anti-Korea Utara melintasi perbatasan.

Militer Korea Selatan mengatakan, sekitar 260 balon Korea Utara ditemukan di berbagai wilayah di negara itu pada Rabu sore dan sedang ditemukan oleh tim respons cepat dan pembersihan bahan peledak militer.

Baca Juga:   Biaya Kuliah S2 Universitas Methodist Indonesia Medan 2024/2025

Pihak militer mengatakan balon-balon tersebut membawa berbagai jenis sampah dan kotoran namun sejauh ini mereka tidak menemukan kotoran manusia. Mereka menyarankan warga sipil untuk tidak menyentuh benda-benda dari Korea Utara dan melapor ke militer atau polisi setelah menemukannya.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada akhir pekan, Wakil Menteri Pertahanan Korea Utara Kim Kang-Il mengatakan bahwa Korea Utara berencana untuk menyebarkan “gundukan kertas bekas dan kotoran” ke wilayah perbatasan dan bagian lain Korea Selatan, dalam apa yang ia gambarkan sebagai “tit-for- tat” menentang penyebaran selebaran yang dilakukan aktivis Korea Selatan.

Pada Rabu malam, Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara yang berkuasa, melontarkan ejekan ke media pemerintah terhadap pernyataan militer Korea Selatan yang menuntut agar Korea Utara menghentikan “aktivitas tidak manusiawi dan vulgarnya.” Dia mengatakan Korea Utara hanya menjalankan kebebasan berekspresi, yang dinyatakan oleh pemerintah Seoul sebagai alasan ketidakmampuan mereka menghentikan aktivis anti-Korea Utara yang menyebarkan selebaran melintasi perbatasan.

“Saat Anda merasakan betapa tidak menyenangkan dan melelahkan rasanya berkeliling memungut sampah kotor, Anda akan menyadari bahwa Anda tidak boleh berbicara begitu saja tentang kebebasan berekspresi ketika menyangkut (meletakkan selebaran) di wilayah perbatasan,” kata Yo-Jong, seperti dikutip Yonhap, Kamis 30 Mei 2024.

“Kami akan memperjelas bahwa kami akan merespons dengan jumlah kotoran yang sepuluh kali lebih banyak dibandingkan apa yang disemprotkan (orang Korea Selatan) kepada kami di masa depan,” ujar Yo-Jong.

Foto-foto yang dirilis oleh militer Korea Selatan menunjukkan sampah berserakan di jalan raya dan jalan raya di berbagai wilayah negara.

Di ibu kota, Seoul, para pejabat militer menemukan apa yang tampaknya merupakan pengatur waktu yang kemungkinan dirancang untuk melontarkan kantong-kantong sampah ke udara. Di Provinsi Chungcheong Selatan, dua balon besar yang membawa kantong plastik berisi bahan-bahan seperti tanah yang belum dibuka terlihat di jalan.

Baca Juga:   Viral Remaja Menangis Setelah Dimarahi Ibu karena Lulus UTBK SNBT 2023

Belum ada laporan mengenai kerusakan yang disebabkan oleh balon-balon tersebut. Kegiatan balon serupa di Korea Utara merusak mobil dan properti lainnya pada tahun 2016.

Komentar Kim Jong-Un mengenai satelit tersebut berasal dari pidatonya di Akademi Ilmu Pengetahuan Pertahanan Korea Utara, yang ia kunjungi sehari setelah sebuah roket yang membawa satelit pengintai militer kedua negaranya meledak tak lama setelah lepas landas. Administrasi teknologi kedirgantaraan Korea Utara mengatakan ledakan itu mungkin terkait dengan keandalan mesin roket yang baru dikembangkan yang berbahan bakar minyak bumi dan menggunakan oksigen cair sebagai oksidator.

Permusuhan antar Korea berada pada tingkat terburuk dalam beberapa tahun terakhir karena laju demonstrasi senjata Kim dan latihan militer gabungan Korea Selatan dengan AS dan Jepang semakin meningkat sejak tahun 2022.

Peluncuran satelit yang gagal merupakan kemunduran bagi rencana Kim untuk meluncurkan tiga satelit mata-mata militer lagi pada tahun 2024 setelah satelit pengintai militer pertama Korea Utara ditempatkan di orbit pada November lalu. Peluncuran pada bulan November menyusul dua upaya yang gagal.

Peluncuran hari Senin ini menuai kritik dari Korea Selatan, Jepang dan Amerika Serikat, karena PBB melarang Korea Utara melakukan peluncuran roket semacam itu, karena menganggap hal tersebut sebagai kedok untuk menguji teknologi rudal jarak jauh.

Korea Utara dengan tegas menyatakan bahwa mereka berhak meluncurkan satelit dan menguji rudal dalam menghadapi apa yang mereka anggap sebagai ancaman militer pimpinan AS. Kim menggambarkan satelit mata-mata sebagai hal yang penting untuk memantau aktivitas militer Amerika dan Korea Selatan serta meningkatkan ancaman yang ditimbulkan oleh rudal berkemampuan nuklirnya.

Baca Juga:   Viral Aksi Petugas Dishub Sendirian Hadang Puluhan Pengendara Motor Lawan Arah di Jakut

“Meskipun kita gagal mencapai hasil yang kita harapkan dalam peluncuran satelit pengintaian baru-baru ini, kita tidak boleh merasa takut atau putus asa, namun tetaplah melakukan upaya yang lebih besar,” kata Kim.

“Wajar jika kita belajar lebih banyak dan membuat kemajuan lebih besar setelahnya mengalami kegagalan,” jelas Kim.

Korea Utara belum memberikan komentar mengenai kapan mereka akan siap untuk mencoba peluncuran satelit lagi, yang menurut beberapa ahli bisa memakan waktu berbulan-bulan.

Penyebutan mesin roket minyak-oksigen cair oleh media pemerintah menunjukkan bahwa Korea Utara sedang mencoba mengembangkan kendaraan peluncuran luar angkasa yang lebih kuat yang dapat menangani muatan yang lebih besar, menurut beberapa pakar Korea Selatan.

Roket luar angkasa Korea Utara sebelumnya diyakini menggunakan dimetilhidrazin asimetris sebagai bahan bakar dan dinitrogen tetroksida sebagai oksidator. Transisi cepat negara ini dalam desain roket luar angkasa mungkin mengindikasikan bantuan teknologi eksternal, yang kemungkinan besar akan datang dari Rusia, kata Chang Young-keun, pakar rudal di Institut Penelitian Strategi Nasional Korea Selatan.

Kim telah meningkatkan visibilitas hubungannya dengan Rusia dalam beberapa bulan terakhir, yang disoroti dalam pertemuan puncak dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada September, ketika mereka bersekutu dalam menghadapi konfrontasi terpisah dengan Washington.

Pertemuan Kim dengan Putin diadakan di sebuah pelabuhan antariksa di Timur Jauh Rusia dan terjadi setelah kegagalan berturut-turut Korea Utara dalam upayanya meluncurkan satelit mata-mata pertamanya. Putin kemudian mengatakan kepada wartawan Rusia bahwa Moskow bersedia membantu Korea Utara membangun satelit.

AS dan Korea Selatan juga menuduh Korea Utara menyediakan peluru artileri, rudal, dan peralatan militer lainnya kepada Rusia untuk membantu memperpanjang pertempuran di Ukraina.

Loading

Berikan Komentar Anda