Viral di Media Sosial: Rumah di Gang Sempit Cimahi Dihuni 46 Orang

Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (Pantarlih) di Kampung Cisurupan, Kecamatan Cimahi Utara, Kota Cimahi, Jawa Barat, menemukan satu rumah yang dihuni oleh 46 jiwa saat melakukan pencocokan dan penelitian (coklit) untuk pemilih Pilkada serentak tahun 2024.

Rumah milik Sri Aminah itu berlokasi di sebuah gang sempit kawasan padat penduduk. Luas rumah tersebut sekitar 70 meter.

“Untuk yang tinggal di rumah tersebut ada 46 jiwa yang terbagi dalam 18 kepala keluarga,” kata Ketua Divisi (Kadiv) Perencanaan dan Data dan Informasi (Datin) KPU Kota Cimahi, Djayadi Rachmat di Cimahi, Selasa.

Belasan keluarga tersebut diketahui telah mendiami rumah sejak 1982. Kedatangan petugas membuat penghuni rumah berdesakan keluar lantaran keterbatasan ruang.

Baca Juga:   Jadwal Siaran Langsung PSM Makassar vs Hai Phong di Piala AFC

Djayadi menjelaskan, dari 46 jiwa itu, sebanyak 34 jiwa telah masuk daftar pemilih Pilkada Serentak 2024. Sementara sisanya, dinyatakan masih di bawah umur sehingga belum bisa memilih.

“Dari 46 jiwa di dalam rumah ini ditemukan 12 jiwa masih di bawah umur. Jadi belum memiliki hak pilih untuk Pilkada nanti,” katanya.

Lebih lanjut, dia mengatakan, KPU Cimahi mengerahkan sebanyak 1.595 petugas pantarlih untuk melakukan coklit terhadap daftar penduduk potensial pemilih pemilihan (DP4) di wilayah tersebut.

Dalam kegiatan coklit data pemilih, petugas pemutakhiran data pemilih mendatangi langsung para pemilih, guna memastikan kebenaran data dalam DP4 secara faktual di lapangan.

“Kegiatan coklit otomatis mereka keliling masuk ke setiap rumah, melakukan coklit terhadap usia pemilih. Yang sudah menjadi pemilih dari usia 17 tahun,”

Baca Juga:   PhD Positions, Institute for Media Innovation, Nanyang Technological University, Singapore

Menurutnya, data DP4 ini sudah dipetakan sesuai dengan jumlah tempat pemungutan suara (TPS). yakni sebanyak 816 lokasi yang tersebar di 15 kelurahan yang ada di tiga kecamatan di Cimahi.

Loading

Berikan Komentar Anda