Video Viral Gegara Kesal Karena Diejek, Siswa SMA Pukuli Temannya hingga Babak Belur

Sebuah video dengan durasi sekitar 20 detik viral di media sosial. Dalam video itu adanya aksi kekerasan yang terjadi antar dua siswa di SMA Yupentek 2, Curug, Kabupaten Tangerang.

Pada unggahan media sosial @informer_tangerang, adanya seorang siswa lelaki yang memukul rekannya dengan posisi sudah tersungkur ke lantai.

Dikonfirmasi, Camat Curug, Arif Rahman mengatakan peristiwa itu terjadi pada Kamis, 12 Oktober 2023 kemarin. Hal ini bermula ketika pelaku diejek oleh korban.

“Jadi pada saat si pelaku lewat, diejek. ‘Jalan kayak cewek lu’. Ketersinggungan itu, marah langsung emosi, ya terjadi pemukulan terhadap korban,” katanya, Jumat, 13 Oktober 2023.

Sementara itu, aksi kekerasan antara korban inisial D, dengan pelaku inisial R, terjadi saat jam pergantian pelajaran.

Baca Juga:   Nawawi Pomolango Jadi Ketua KPK Sementara Pengganti Firli Bahuri

Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan SMA Yupentek 2 Curug, Muhamad Farihin Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan SMA Yupentek 2 Curug, Muhamad Farihin mengatakan, kejadian itu berawal saling ejek antara korban dan pelaku.

“Betul, kejadian kemarin 12 Oktober 2023, pukul 10.00 WIB saat pergantian jam pelajaran,” ujarnya.

Saat itu, korban dengan inisial D, mengejek pelaku dengan inisial R, sehingga pelaku kesal dan memukul korban dengan menonjok beberapa bagian tubuh, sampai akhirnya korban tersungkur di lantai. Pada saat kejadian, pihak sekolah pun nyatanya sudah mengetahui tindak kekerasan yang dilakukan kedua siswa kelas 10 SMA dengan jurusan RPL (Rekayasa Perangkat Lunak).

“Pas kejadian itu kami sudah tahu, dan langsung kami amankan kedua siswa yang terlibat. Di sekolah pun sudah ada aturan, bila apapun tindakan bullying atau kekerasan itu tidak dibenarkan,” ujarnya.

Baca Juga:   Aksi Heroik Wanita Lawan Komplotan Modus Gembus Ban di Bogor, 1 Pelaku Ditangkep

Sampai akhirnya, pada proses pemeriksaan kepada kedua siswa yang terlibat, dilakukan pemanggilan orang tua. Selanjutnya diselesaikan secara kekeluargaan dan membuat surat perjanjian. Namun, lantaran video kekerasan kedua anak tersebut viral di media sosial. Alhasil, kasus itu kembali dilakukan pemeriksaan yang kali ini melibatkan petugas kepolisian.

“Saat ini sedang dalam proses mediasi, disaksikan juga dengan pihak kepolisian dan muspika,” ungkapnya.

Loading

Berikan Komentar Anda